Menikmati Matahari..

Posted on April 21, 2008. Filed under: Coretan Intelektual | Tags: , , , , , , |

Jangan salah.. maksudnya menikmati matahari ini bukanlah pada saat kita berada ditepi pantai menikmati sunset, atau menunggu sunrise.. menikmati matahari yang kulakukan adalah berdiri di pintu KRL ekonomi pada siang hari bolong, dihembus angin dan cahaya matahari yang hangat. Dan aku merasakan bahagia. Mengapa? Panas gitu loh..

Ya sebabnya saya masih dalam tahap penyembuhan dari penyakit yang katanya belum diketahui pasti namun gejalanya sudah jelas yaitu adanya VASKULITIS. Syerem juga penyakitnya, namun anehnya saya nggak DEMAM sama sekali yang katanya bagian dari vaskulitis. walaupun rasa panas kayak kebakarnya cocok.. dan sepertinya saya termasuk di dua gejala ini, yaitu # Sindroma Henoch-Schönlein (Purpura Henoch-Schönlein) : peradangan pada vena-vena kecil, menyebabkan jerawat/bisul keras berwarna keunguan di kulit
# Eritema Nodosum : peradangan pembuluh darah pada lapisan dalam kulit, menyebabkan benjolan dalam yang lunak dan merah di tungkai dan lengan . Anehnya, saya sepertinya mengidap beberapa penyakit diatas, gejalanya banyak yang cocok, namun diantara semuanya juga tidak 100% sama. Ya semacam hibrid kali ya.. sebab gejala-gejala seperti Demam, penurunan nafsu makan, berat berkurang, tidak saya alami. Kelihatannya sehat, namum pada dasarnya sakit. Bingung dan bikin was-was !

Yang jadi bikin saya tambah senewen, gejala ini katanya persis dengan gejala penyakit Lupus. Nah, kalo si Lupus ini bukanlah tokoh rekaan novel nya Hilman yang ngetop banget di tahun 1990an ya.. kalo Lupus yang ini penyakit berbahaya dan belum ada obatnya. Lebih parah lagi, belum dapat Dicegah!. Memang usia penderita 17-35 .. relatif muda.

Saya sendiri Alhamdulillah, sepertinya cuma radang pembuluh darah. Sudah dites, adanya flak di pembuluh Vena. Bukan Lupus, Sebab, tes ANA, tes darah walaupun ada kelainan dengan tingginya sel darah putih yang menyerang tubuh, sudah biopsi kulit, semuanya NEGATIF. Alhamdulillah…. sekali lagi alhamdulillah. Walau saat ini sudah agak baikan, konsumsi obat dari dokter sudah total saya hentikan dan menggantinya dengan obat herbal. Hanya saja bekas biopsi menjadikan kulit saya codet dan sisa ruam-ruam di kaki jadi kayak bekas korengan.. duh kayak dulu waktu kecil suka maen diempang dan di comberan..

Saya sudah 2 bulan sakit ini, mudah-mudahan Allah memberikan kesembuhan pada saya, juga pada teman-teman di luar sana penderita Vaskulitis maupun Penyakit Lupus. Ingat, walau apapun kata dokter, yakinlah semua penyakit ada penyembuhnya, kecuali penyakit Mati…

Pokoknya, nikmatilah matahari sebab ada hikmahnya, bahwa kamu itu nggak berpenyakit Lupus. Coba bayangkan, hidup ngalong seumur hidup… jadi kalo yang hobi surfing, jalan ke pantai, outbond, renang, atau sekedar berjemur dipantai silakeeunn.. hehe.. asal matanya jangan usil kemana-mana ya..

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

18 Responses to “Menikmati Matahari..”

RSS Feed for The Unggul Center Comments RSS Feed

Uii…. Cacam…..! Kau nih rajin nian ngisi blog. Katek gawe lain lagi apo?
Cubolah sekali-sekali, nyari lokak… Jangan sebuk ngisi blgog bae. Siapo tahu ada betino yg galak dengan kau…! Dakken kau nih can “Kaos Lampu” bae….

cuman sebulan sekali mangcek hehehe..

Mas Unggul,
Jika kita ada sebagaimana kita ada saat ini, coba renungkan, berapa banyak berkat yang sudah kita terima dari DIA. Semua bukan karena kebaikan kita, bukan karena kecakapan kita, dan juga bukan karena kepandaian kita. Pada saat kita tidak layak menerima berkat itu karena kita orang yang selalu berdosa, tapi kita menerimanya… itulah yang disebut anugerah.

Saya sangat setuju dengan judul topik “Menikmati Matahari”. Salah satu bentuk kebesaran hati kita menerima anugerah dalam kondisi apapun kita, nganggur, sakit, jomblo dll.

Blog yang sangat baik dan bermanfaat buat banyak orang…
Semoga lekas sembuh mas… salam.

waw, nemu juga orang Indonesia yg didiagnosis vaskulitis.
kemarin saya juga didiagnosis penyakit yg sama. cuma tentang masuk ke golongan yg mana, masih perlu penyelidikan lagi nih.
terus sekarang kabarnya gimana?
Udah benar-benar bebas obatkah? atau masih minum herbal?
Secara umum sehatkah?
Memberi harapan banget kalo ada yg bisa sembuh tanpa pernah kambuh atau setidaknya tidak semakin parah.
Semoga kita termasuk orang yg tidak akan pernah kambuh lagi.. Amiin

Mbak Lia, sampai sekarang belum bebas obat. Saya juga bandel sih, obat pertama2 saja saya beli tp berikutnya tdk pernah beli dan makan lagi. tapi memang vaskulitisnya sudah tidak ada lagi.

Cuma saya sering ngilu di tungkai kaki apalagi dipergelangan kaki dan buku-buku jari kaki dan tangan. Itu efek darahnya. Tapi Alhamdulillah, Vaskulitisnya ilang.

Bener, kata dokter itu penyakit tdk bisa sembuh, it is in the blood. tapi mudah2an bisa agar tidak kambuh. Asalkan berat badan dikurangi dan makan dibatasi. Serta aktivitas olahraga dibanyakin. Saat ini, saya kalau berdiri hingga 1 jam itu luar biasa capek dan pegal. Duduk pun kaki sering dan cepat banget kesemutan. Inilah salah satu dampak penyakit itu. Tapi bentol2nya ngga pernah lagi.

Amin.. mudah2an mbak. Kita saling mendoakan saja ya.

mas unggul, sy punya anak 6 tahun. setelah dicek berbagai macam tes, sementra didiagnosa sakit Schonlein-Henoch. gejala awal nyeri perut dahsyat di perut, leukosit 29.000. awalnya di kira usus buntu , mag, helico bacteria phyliri. opname di RS 5 hari. 1 hari pulang di rumah, terjadi kejang dan tidak sadar selama 10 jam. Alhamdulillah setelah sadar semua gejala sakit perut seperti hilang, dan tidak pernah ada, tetapi muncul bintik-2 merah di persendian dan di pantat. sekarang sy masih di RS untuk menjalani beberapa tes lagi. trims bagi ceritanya bisa menjadi gambaran bg sy untuk tahu penykt anak.

Mas Arif, mudah2an anaknya cepat sembuh ya. Benar, penyakit itu awalnya nyeri2. kalau saya nyeri nya di tungkai kaki dari ujungjari kaki hingga pangkal paha. Dan Sakitnya minta ampun mas. Saya bisa mahfum anak Mas Arif sampai pingsan. Saya saja waktu malam itu, dari pukul 19.00 malam sampai pagi tidak bisa tidur dan merintih kesakitan … kaki terasa panas dingin.

Saya berdoa semoga anaknya cepat sembuh.. bintik merah dipersendian itu efek darah yang pecah. Insya Allah sih kalau tidak digaruk kulitnya akan kembali sedia kala. Tdk ada bekas yg nyata. kalau saya saking pedasnya sempat digaruk2 dan melepuh jadi mengakibatkan luka. Jangan sampai digaruk ya mas..

aq juga penderita vaskulitis. tp udah 1 thn blm ada perubahan yg membaik, sekarang malah tambah parah. pengen tau itu obat herbal apa nama’a?

repp k email qu aja
ayi_cubby90@yahoo.com

thx b4

salam kenal semua..

saya juga terkena vaskulitis…

ada bintik bintik di kaki dan tangan,sudah di kasih obat dari dokter,tapi setelah minum 2 mingggu saya stop karena takut kebanyakan obat dan mempengaruhi organ lain..

obat apa sih om yang bisa buat ngilangin bintik” radang ini??

thx yaa

assalamualaikum, masuk yaa,
salam kenal semuaa..
saya juga mau tau dong obat herbal apa yang anda minum?
saya juga dag dig dug tak menentu karena saya juga terkena vaskulitis. malah merah2 benjol bukan cuma di tungkai kaki dan lengan, tapi di tubuh saya juga, perut, pundak, paha, dll.
setelah minum obat alhamdulillah
tolong replay ke email saya yaa makasih..

assalamualaikum, masuk yaa,
salam kenal semuaa..
saya juga mau tau dong obat herbal apa yang anda minum?
saya juga dag dig dug tak menentu karena saya juga terkena vaskulitis. pertama juga dikira lupus, tapi alhamdulillah hasil lab negatif semua. alhamdulillah. merah2 benjol bukan cuma di tungkai kaki dan lengan, tapi di tubuh saya juga, perut, pundak, paha, dll.
setelah minum obat alhamdulillah ada yang hilang, tapi obatnya habis kambuh lagi,

tolong replay ke email saya yaa makasih..

oya email saya kinabune@gmail.com

makasih..🙂

assalamualaikum,, salam kenal.
kebetulan ibu saya juga terkena penyakit ini.. sudah hampir 3 bulan.
mau saya juga mau tau obat herbal apa yang anda pakai?
email saya ricko.devian@live.com
terima kasih sebelumnya

assalamualikum mas..
ibu saya juga di diagnosis dokter mengalami vaskulitis..
saya merasa semangat sekali membaca tulisan mas di artikel ini..
gejala2 yang ibu saya alami juga hampir sama seperti yang dialami mas..
kalo saya boleh tau, obat herbalnya apa ya mas?
tolong replay ke email saya ya mas..
mudah2an obat herbal yang mas rekomendasikan bisa mengurangi kesakitan ibu saya..
amin..
email saya meutia_diamond@yahoo.com

halo mas, saya juga penderita vaskulitis nih. sdh 6 bln. alhamdulillah sdh gk kambuh lagi. tp bekas2nya msh blm hilang. waktu di diagnosa kena vaskulitis, cemas sama takut soalnya kata dokter ini trmasuk penyakit yg jarang ada. dokter menyarankan di biopsi aja, tp sama ibu gk boleh. emang biopsi itu gmana sih?
sekarang udh gk kambuh, tp kaki gampang capek, seperti yg mas uraikan. sekarang saya udh gk takut lagi, trnyata saya gk sendirian yg kena penyakit ini. trima kasih mas atas pngalamannya yg sudah di share

Halo mas Unggul…
Ga sengaja liat tulisan anda pas searching tentang vaskulitis…
Skrg ini saya sdg kena ni mas, udh sebulan lebih dan udh merasa stress dgn pnyakit ini karena 5 hari sekali hrs kontrl ke dokter sp kulit, kebayang brp biaya yang harus saya keluarin, emg sih uang bisa dicari dan lebih penting sehat, tp ttp saja rasanya beraatt…trutama krn penghasilan sy pas2 an….hehehe..blm lg “koreng” nya yg bikin saya jadi gak bisa kluar rmh, krn gak enak klo org merasa risih melihatnya….
Kalo boleh dibagi infonya utk obat herbalnya…
Sekarang ini saya masih rutin kontrol ke dokter 5 hari sekali, sama dokternya blm disuruh ke lab dll, cuman dikasih obat yang katanya dosisnya menurun dan salep oles….

Makasih mas…

Halo salam kenal, sptnya saya mengalami gejala yg sama dgn eritema nodosum awalnya di thn 2011 akhir saya alami tp k dokter kulit cm diksh salep ktnya bakteri.. Trus sempat hilang, namun muncul lagi dst… Baiknya saya lgs konsultasi ke ahli darah atau sp.kulit? Klo teman yg jg pnh senasib dan sudah sembuh total dia k.prof.ahli darah..
Saat ini jd sering muncul dan sangat mengganggu sata, terakhir k dokter bulan lalu jg msh saya duga dermatitis akhirnya dokternya menduga hal yg sama..tp setelah saya minum obat dan pke salepnya gk ada perubahan, mohon pencerahannya sebaiknya saya cek kmn dan.kira2 obat herbal apa yg cocok & semoga skrg Mas sudah sembuh ya hehe makasii

Suami saya baru saja didiagnosis vasculitis langsung pusing pala barbie saya dengernya browsing di internet malah tambah serem lagi. Semoga kita semua sehat dan bisa beraktivitas seperti semula. Aamiiin


Where's The Comment Form?

    About

    Just Another “Cerdik Cendikia” Center wannabe like The Habibie Center, Mega Center, Amien Rais Center, Nurcholis Madjid Institute, Akbar Tanjung Institute, Wahid Institute, Syafii Maarif Institute dan seterusnya..

    RSS

    Subscribe Via RSS

    • Subscribe with Bloglines
    • Add your feed to Newsburst from CNET News.com
    • Subscribe in Google Reader
    • Add to My Yahoo!
    • Subscribe in NewsGator Online
    • The latest comments to all posts in RSS

    Meta

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: