Film Merantau vs Ong Bak : Antara Kurang Riset, Terinspirasi atau Plagiat

Posted on August 24, 2009. Filed under: Coretan Intelektual |

Gw penasaran banget sama Film satu ini yang dari trailer maupun dari berbagai komentar katanya A Must See Movie. Ternyata setelah gw tonton .. over rated kalau gw bilang sih.

Langsung aja kritik, saran, tanggapan dan PENDAPAT pribadi gw, dalam bentuk pointers biar gampang mencerca eh salah mencernanya..

1.Merantau. Apa sih merantau? Ya itu tradisi masyarakat minang. Walaupun dibanyak daerah pun lazim terjadi demikian, tapi istilah populer ini memang milik Suku bangsa Minang (atau sebut saja orang Padang). Apa yang dilakukan oleh orang yang merantau? Cari Nafkah di negeri orang. Cari Surau untuk bermalam (Surau adalah Mushola) atau mencari sanak saudara. Banyak dong orang padang dinegeri antah berantah manapun. Kekeluargaan ini kuat, walau biasanya lebih kuat lagi pada subsuku misalnya orang padang, orang bukittinggi dst itu berbeda-beda.
Yang Kita Lihat di Film :
Sama saja dengan film-film jadul tentang silat yang si murid turun gunung setelah merasa cukup bekal dari sang Guru di Puncak Gunung di Sebuah perguruan. Jauh pabila ngomongin merantau dengan turun gunung. Hal yang berbeda.

2.Datang ke Kota, Langsung lah si Yuda (Tokoh utama) tidur digelondongan semen yang biasanya untuk dipasang di got/gorong2/terowongan besar didalam tanah. Kalau bingung, ingat-ingat aja di Lapangannya Film Doraemon, Biasanya Giant dan Suneo suka nongkrong diatas pipa besar itu. Si Yuda tidurlah disana.
Yang Kita Lihat di Film :
Tau-tau melek eh sudah siang.. dan aktivitas para pekerja di bawah sudah aktif. Gak mungkinlah tidur disitu nyenyak banget. Sekali-kali pastilah bangun. Ini bangunnya sudah siang lagi.. Terus pas turun, masak orang2 proyek tersebut CUEK BEBEK ada orang yg tidur diatas sana. Gak mungkinlah. Ketiga, Si Yuda besoknya masih ditempat yang sama dan lebih enak lagi nih, dia ninggalin tas nya disana. Udah kayak kost-kostan kali yach. Faktanya, tidak ada orang yang seteledor itu menganggap oh gw tiap malam tidur disini aja ah.. tas tinggalin aja. Siapa tau besoknya, tuh tempat dia tidur udah dibongkar oleh para pekerja. Itu sangat sangat bisa terjadi. La wong itu proyek pembangunan.

3.Kenapa harus tidur disitu sih?
Perlihatkan lah tradisi merantau itu seperti apa. Ngga cuma comot istilah aja dari kata merantau. Tidur dimana kek, Mushola, sholat kek.🙂 Cari rumah makan padang en numpangnginep dirumah pemiliknya kek. Itu realistis. Gw pikir di awal dia bakal 1 malam aja tidur digelondongan itu eh sampe cerita tamat masih disana aja kost-kostannya.

4.Kalau serius ngegarap Budaya lokal, Indonesia, tentu tdk bisa dipisahkan dari Islam itu sendiri, sebab di Minang, Adat basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah. Jika di Ong Bak nuansa Budhisme Sangat Kental Sekali, termasuk “pertolongan terakhir” dari sang Budha, maka kebalikan di Merantau, nggak ada unsur2 yang agak-agak religi dan vertikal. Film ini jelas jauh dari adat budaya merantau itu sendiri. Ya, merantau cuma polesan saja. Padahal saya menebak, apabila di Ongbak latarbelakangnya Budha (membawa pulang patung budha) maka di merantau tentu ada hubungan dengan Islam dan budaya islam di minangkabau. Minimal nilai-nilai religius yang musti ditampilkan. Sebab, Ong Bak bisa dikategorikan sebagai “Film Dakwah” lalu merantau? Yang ada hanya sumpah serapah, bar-bar, cewek dan yach.. See it yourself lah..

5.Yuk, makan Sate Padang.. si Yuda langsung pesan sate padang ke penjual Sate MADURA. Jelas-jelas sate madura. Kedua, emangnya di padang ada sate padang? Hehe.. Di Padang itu nggak dikenal sate padang ama rumah makan padang loh.

6.Anu.. Saya dari Perguruan harimau.. Yuda mengajari anak kecil (Adit, tokoh utama juga) mengenai cakar harimau. Tapi di pertarungan belakangan, kurang sekali penggunaan itu. Yang gw bilang lebih banyak Thai Boxing ama Kungfu asal lempar barang ala Jackie Chan. Harusnya sih dijelasin juga perguruan ini apa dan bagaimana.. biar lebih kerasa unsur “merantau” dan “pencak silat” tradisionalnya.

7.Saatnya.. Menolong!
Yach.. Sudah puluhan film kali.. yang menceritakan bahwa ketemu Pencopet Kecil, ditangkap ternyata punya kakak cewek yg cakep, or ibu yang sakit bla bla.. dan di merantau, plot yang sama terjadi. Standard.

8.Wuih Jalan-jalan ke Vegas bow..
Walau settingnya kota metropolitan, tetep aja Lampu neonbox siluet Cewek bahenol muncul di jalanan (luar) itu tidak ada di jakarta. Warna warni klub malam bow.. kalau di dalam sih banyak ya, di Mangga Besar juga banyak hihi tapi di pinggir jalan ngasih tau eh ini Bar loh, silakan para pulisi dateng cek.. gw buka siang malem. Over deh vegasnya or macau or apa lah city of gambling lainnya. Gw ga liat jakarta deh di film itu kecuali pas adegan di lampu merah, naik jembatan penyeberangan or pas di Rumah Susun.

9.Cuih cuih.. Anj***, Ta***
Astri, kebanyakan ngomong gitu ah loe. Oke emang lebih baik diseret sambil sumpah serapah ya daripada kabur pas beberapa kali tu orang2 nggak megangin badan lu. Lu mau ya?

10.Oy, Ni ada Nih DUA orang dibawah!
Siapa Elo?? Ada ibu2 di Lantai dua neriakin agar penjahat ngeliat Adit dan Astri dibawah lagi sembunyi. Lantang banget, ga ada ragu! Kecuali dijelaskan di ya.. mungkin awal2 film kalau Astri dan Adit (kakak adek) itu dimusuhin ama yang teriak, biasanya sih orang cuek lah. Lagipula, kok ngasih tau ke Dua orang penjahat dengan tampang seram dan badan kekar (walau ga tau kalo itu penjahat) bahwa si Astri dan Adit lagi sembunyi dibawah. Satunya cewek, Satunya anak kecil. Pasti naluri
orang akan melihat merekalah korban. Atau, yang gw bilang tadi. Cuek aja babeh.. biarin urusan orang. Ntu Faktanya.

11.Hello Brother.. Kok kita logatnya beda yach..
Kakak Adik bule, kok yang adik logat inggrisnya rada kaku dibanding abangnya. Hm.. ada dua kemungkinan. Pertama aktingnya emang jelek, atau kedua, emang dua orang itu bukan orang inggris atau amrik. Gw ga tau, tapi dari namanya seeh perancis perancis gitu deh.. but, klo gw jadi sutradara, ya cari yang bahasanya sama deh. Kecuali dikasih flashback or apa klo mereka beda ortu or pernah pisah jauh dst.

12.Hmm Enak banget kecapnya!
Darah dimana-mana.. Saos ABC dimana-mana. Kadang2 kayak keceprot Buah Manggis. Warnanya Ungu. No comment deh, bagian ini siapa yg bertanggungjawab ya? Katro banget.

13.Mukaku! Awas ya..
Yup. Hebat banget si bule yang Abang. Mukanya udah ketancep beling dan gelas ampe ancur tapi no expression. Wuih syerem tuh pastinya.

14.Butuh Lima Gadis. Harus itu..
Ya, langsung aja pakein baju en suruh nari striptease di tiang, Abis tu cicip dikit ah. Oya nyang peran utama aja (Astri) biar seru. Gw liat agak2 dramatisasi disini. Human trafikking? Ambil cewek2 kumpulin, periksa (kayak di film udah bener tuh) trus masukkin ke box container. Beres. Yach mirip-mirip film transporter lah. Langsung aja.

15.Tolong.. Kalung ini kasih ke Emak ku.
Oke, gak masalah. Tapi kapan ya loe kasih tau alamat loe? Ada di tas yach? Kan kita baru ketemu beberapa hari. Masa sih ada orang yang nulis alamat sendiri di dalam sebuah buku ditas (itupun kalau ada di dalam tas).

16.Haiyaa.. gw serem
Serem apa IDIOT sih. Ketauan banget pas di sebuah ajang pertarungan bayaran (emang ada ya di Indonesia?) itu orang modal tampang doang. Badan kurus, ga proporsional pala gede. Pantes aja bisa dilumpuhin dengan gampang oleh Uda nya si Yuda (yg belakangan jadi musuhnya. Klasik..)

17.Gw bayar, kalau Menang gw dapat duit gw lagi. Kalau kalah ya abis.. duit abis badan babak belur.
Emang ada ya yang gitu? Bukan winner takes all hihi..

18.Di Ongbak—dan dibanyak film lain itu ada bet taruhan dan perkelahian jalanan yang disorak-soraki banyak orang yng bertaruh juga. Mo niru nih tapi biar indonesia banget, ga ada orang2 yang bet yach. Sekalian aja ngga usah deh. La wong yg kayak gitu nggak ada tradisinya di kita. Ketauan deh yang bikin film bukan orang indonesia.

19.Efektif dan Efisien.
Kuda-kuda firm, pukulan straight, ya di awal2 kalau loe nonton ongbak ya ongbak banget ni film. Mana bajunya pun sama hehe..

20.Pukulan sekaligus tendangan lutut. Wuih bagi yang nonton ongbak, atau minimal waktu kecil pernah mainini game Street Fighter dan maeinin karakter SAGAT pasti hafal. Dan itu ada loh di merantau. Pas banget.

21.Di Lift, ada juga yang si Yuda naik ke punggung musuhnya. Kalau di ongbak sih, karena basic nya Thai Boxing, pasti deh tu kepala di sikut abis. Tapi biar jadi silat, ya ngga usah disikut, dipukul ajah..

22.Adegan Silat.. Hmm.. silat itu kan lebih indah, kepalan terbuka, ada unsur gerak seperti tarinya. Harusnya beda banget dengan Thai boxing. Tapi ini dari beberapa adegan berantem, yang Silat sepertinya pas di terakhir aja. Di Bar, di Gang di atas jembatan itu masih kerasa banget kayak nontong Ongbak. Mana bajunya ampir sama hehe.. Mungkin sutradara sangat sangat terinspirasi ong bak. Ya wajar saja, sebab sebagian besar aktor di belakang film ini bukan orang indonesia kok. Bisa saja dia menyamakan beladiri Asia dimirip-miripkan. Itu tuntutan bisnis lah biar laku kayak ongbak deh..

23.Wah ada yang buka kontainer nih.. kesempatan kaburr
Tu cewek2 masak cuma pergi aja tanpa ba bi bu. Ini kan di Indonesia, harusnya belajar sosial budaya dan psikologis kalau biasanya kayak gini nih, kita akan minimal say thanks.

24.Tolongg…
Lirih banget si Astri kok bisa kedengaran dari luar ama si Yuda ya. Kurang kenceng tuh!

25.Tokoh utama mati. Polisi nggak datang. Abis perkara. Ini di pelabuhan dimana ya.. Gapapa kali ya biasanya sih kan kalau udah gaduh gitu ada pulisi dateng nguing nguing nguing eh ini nggak ada. Ya sekali-kali deh kayak gini kali ya.

26.Aktingnya yang bagus cuma Christine Hakim. Yang lain kayak sinetron aja kurang ekspresif. Ya paling pas nangis2 waktu Yudah dead itu cukuplah kalau untuk nangisnya.

27.Ongbak? Ya definitely. Dari persentase adegan berantemnya, plot ceritanya, pakaiannya dan makeup, tampang pemainnya, Bahkan rambut ceweknya pun pendek kayak Ong bak, adegan-adegan di bar dan di klub, adegan di pertarungan jalanan. Kesimpulannya 60% adalah Ong Bak, 10% gw bilang ala Jackie Chan Kungfu Movies, baru 20% sisanya adalah imajinasi dan kreasi pembuat film, 10% baru indonesia. Yaitu Tempat kejadian dan Judul Film.

Yang Bagusnya ada juga sih :
1.Berantem di Lift. Walaupun dengan darah yang katro gitu, tapi ini cukup orisinil. Apalagi dengan mencet tombol stop (musuh) dan mencet tombol lantai (yuda). Akhirnya juga ditembak dan si Yuda diselamatkan dengan didorong ke dinding. Hmm gw sangat apreciate dengan ide ini.

2.Broomm// dikejar motor!
Ini juga bagus. Mengapa, sebab biasanya penonton tebak akan ada adegan loncat tendang mengakhiri pengejaran atau yang dikejar akan cari motor juga. Tapi ini baru mau loncat eh sudah kena tusuk. Caranya gimana? Dengan terengah2 hampir tidak sampai, bisa juga nyomot handuk dari orang diujung gang dan langsung diregangkan biar si pengendara motor jatuh. Cukup orisinal!

3.Dua orang bule adek kakak itu bagus, membuat penonton menantikan tag team mereka melawan tokoh utama (Yuda). Tapi karena ada drama sedikit, kalau si Adek itu nurut banget sama Abangnya yang emosional, harusnya si Adek itu lebih jago ya.. Biasanya kan gitu, yg lebih jago tapi disiplin dan kepatuhannya luar biasa. Adegan berantemnya sendiri cukup oke dan bagus. Mengeroyok secara tag team dan terakhir pun matinya si Adek cukup bagus scenenya. Di panggil2 ga nyaut baru ketauan ketusuk.

4.Alex Abbad cukup oke mainin peran. Termasuk gaya bahasa inggris yang lokal banget padahal setau gw dia jago banget bahasa inggris.

5.Satu pukulan bro!
Gw udah tebak, Uda nya Yuda pasti ngelumpuhin 1 straight. Ke si songong yang sok menang banyak di pertarungan. Cuma boleh juga sih pukulan2 di beberapa titik langsung bikin dia ambruk tanpa balas.

Ohya, sebelum ada yang marah-marah, ini ada Disclaimer deh. Ini opini pribadi gw yang kebetulan udah nonton ongbak. Gw netral, tidak menyanjung2 dikarenakan “film tradisi indonesia”, “film terobosan” dibelantara film2 setan selangkangan yg marak beredar. Itu ada betulnya, tapi liat dulu ini film apa dibuat siapa dan seterusnya. Pendekatan heroisme kurang begitu penting kalau menurut gw. Aspek kesempurnaan sebuah film dikarenakan dia adalah sebuah masterpiece dari pembuatnya, itu yang penting. Masalah genre itu adalah itung2an timing dan itung2an pemasaran yang tepat saja. Bisnis.

Gw juga bukan orang beladiri silat ataupun Thai boxing. Cuma penikmat Film action saja. Kecewa, ada lah tapi nggak dalem banget. Bangga, ya nggak juga. La wong kalau Anda jeli, yang bikin film nama-namanya ga familiar di kuping gw. Yup, bukan orang indonesia brur..

IMO (In My Opinion) Gw pikir riset si pembuat film ini kurang lama dan kurang mendalam kali ya. Cenderung menggeneralisir. Beladiri ASIA TENGGARA disama-samain. Jadi unsur asumsi bahwa Pencak Silat, Thai Boxing, bahkan beladiri di India ataupun Philipina (Kali, Escrima) dianggap serupa. Ya, itu sih Kalau ngga mau dibilang plagiat OngBak. Karena musti diakuin, gw berani bertaruh, kalau gw berhasil mewawancarai dan heart to heart sama produser n sutradara, pasti deh dia bilang udah nonton Ong Bak sebelumnya.🙂 Terinspirasi? Bisa jadi. Inspirasinya sangat kental? Sangat bisa juga terjadi.

Anyway worth atau nggak nya loe nonton film ini, terserah loe aja. Saran gw, biar ga terlalu kecewa, mending bagi yang nonton MERANTAU jangan nonton ONGBAK, dan yang nonton ONG BAK jangan nonton MERANTAU hihi…

CMIIW (Correct Me If I am Wrong)..

Tambahan Informasi, ini dari sebuah milis.. Semoga berguna :

Title: Re: Merantau
Post by: vyp3R on August 10, 2009, 11:48:57 PM

Just for info, ada bbrp Atlit Silat Indonesia yang mengaku kecewa dengan film ini.
Di poster & banner disebutkan, bahwa ini “Film Silat Pertama di Indonesia”
Tetapi, menurut para atlit tersebut, film ini lebih menonjolkan freestyle fighting.
Mereka enggak merasa unsur silatnya kental.

Diambil contoh, Jackie Chan aja, biarpun brantemnya lucu, tapi tetep ada unsur kung-funya. Begitupula dengan Jet-Li. Biarpun massive battle, tetep aja ada kung-funya.

Cuma sekedar infoo lhooo.hehehe.

Title: Re: Merantau
Post by: *Ikari Yamato* on August 20, 2009, 01:45:13 AM

yg udh nonton ni film gmn ratingnya?? wa mo nonton ragu2 neh coz tu film kan bner2 niru filmnya Tony Jaa yg Ong Bak. bkn cm gaya ngambil gambarnya, tokohnya pun dicari yg mirip & bbrp critanya ad yg ampir sama (sepintas liat trailer)

Title: Re: Merantau
Post by: Squall Leonhart on August 11, 2009, 04:41:24 PM

kalo dr info yg gua dapet
ini sutradaranya bukan = sutradara ong bak
tapi justru dari awal sutradaranya ini pengen film ini ngalahin film ong bak

dan bener kata vyp3R
udah banyak komen dr orang² yg ngerti Pencak Silat, dan semuanya kecewa
film ini cuma ngambil sedikit banget unsur Pencak Silat itu sendiri
sisanya 90% film ini lebih mengarah ke freestyle fighting
padahal yg semestinya ditonjolkan kan gerakan² khas dr Pencak Silat itu sendiri

bahkan se-freestyle²na Jet Li ato Jackie Chan dll,
mereka kan tetep keliatan kalo mereka itu pake Kung Fu

seharusna lebih kental dan real lagi unsur Pencak Silatnya
biar sekaligus mempromosikan seni beladiri asli Indonesia

 :)🙂🙂🙂🙂

Ini juga reviewer di internet, Hasto Suprayogomengatakan kalau:
“Aksi dalam Merantau lebih mirip film Hongkong dibandingkan film-film laga Indonesia yang ada selama ini. Meski berbasis Pencak Silat, namun penonton akan sulit membedakan aksi Yuda dalam menghajar lawan-lawannya dengan gaya jagoan kung-fu atau karate. Bahkan, bagi Anda yang pernah menyaksikan film Ong Bak asal Thailand, Anda akan temukan banyak kemiripan gaya di sana.
Adegan pertarungan di jembatan busway, pengejaran di area konstruksi, juga kejar-kejaran di atap gedung serta pertarungan di atas container adalah beberapa contoh adegan yang mirip dengan adegan dalam film Ong Bak. Tak jelas apakah memang hal ini disengaja atau kebetulan semata.
Juga adegan saat Yuda musti menghindari tendangan beruntun dari lawan-lawannya dengan posisi terbalik dengan tangan bertumpuan pada sofa, amat mirip dengan gaya bertarung dalam film-film Jackie Chan.”

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

9 Responses to “Film Merantau vs Ong Bak : Antara Kurang Riset, Terinspirasi atau Plagiat”

RSS Feed for The Unggul Center Comments RSS Feed

Salam Kenal,
opini gw pribadi overall film ini layak tonton nilai plus dari film ini adalah jalan cerita yang disajikan cukup realistis maksudnya adegan-adegan berantemnya gak bombastis seperti melompat tinggi dibantu dengan tali, atau memperagakan gerak akrobatik sambil nari-nari padahal kanan kiri musuh(kayak di film kungfu), yang ada hanya serang atau diserang/full body contact. bagaimana kerasnya jakarta & bagaimana nasib orang pedalaman datang ke kota tanpa pengalaman (klise memang).

minusnya yaitu efek darah, beberapa scene terasa lebay, simple story.

dan apakah gaya bertarungnya meniru Ong Bak sama sekali nggak niru bro beda banget, adapun serangan menggunakan sikut dan dengkul itu adalah serangan umum & dasar yang ada disemua perguruan silat. selain itu ciri khas gerakan silatnya keliatan kok dari serangan2 iko uwais menagkis pukulan dengan tangan dan meliukan telapak tangan (jurus tangkisan silat yang paling umum), pukulan yang tidak terkepal sepeerti meniru sikap harimau, banyak menggunakan tehnik bantingan dan mematahkan tulang & posisi kuda2 yang rada rendah dilanjutkan dengan serangan yang mengincar bagian bawah musuh. berbeda dengan ong bak kuda-kuda dengan posisi tegak dengan posisi tangan mengarah ke wajah musuh selain itu dalam film ongbak tidak ada serangan membanting tapi langsung menghancurkan organ vital lawan dengan serangan fatal, sedikit sekali serangan mengincar bagan bawah musuh kecuali untuk menendang betis saja.

mungkin selama ini kebanyakan orang mengenal silat sebagai beladiri dengan gerakan tari-tari kembangan yang apik & lemah lembut dipadukan dengan gerak tangkas pukulan dan tendangan. namun bila dalam keadaan REAL FIGHT (Bukan Turnamen). lo gak bakal liat lagi gerakan silat yang memakai kembangan atau artistik tapi langsung dengan jurus yang melumpuhkan bahkan membunuh lawan. dan hal itu menarik banyak praktisi martial-arts diluar negri untuk belajar silat gw pernah dengar rumor silat pernah dilarang di UFC karena terlalu berbahaya.

MAAF jika gw bertele-tele tapi jujur gw sangat gak setuju sekali dengan opini lo menyamakan merantau dengan ong bak dengan bahasa yang sarkatis tapi tanpa DASAR.

bro !!! terlalu ter-brainwashing ama produk luar.

Satu lagi Bro, lo belom kenal betul dengan kelamnya jakarta dan dunia underground. dan kondisi psikologis cewek dalam keadaan PTSD (Traumatik).
dan adegan dikejar motor itu menurut gw bukan sekedar ide orisinil tapi tindakan yang masuk akal. dengan berlari zigzag akan mempersulit laju motor untuk mengejar si tokoh utama dan menyerang si pengendara motor dengan melompat tembok lalu menendangnya di udara itu adalah mustahil dan terlalu bombastis karena secara fisik tenaga dan beban kaki berkurang karena dipakai lari dan lompat dan kemungkinan meleset sangat besar. coba deh lo baca review dari sini
http://twitchfilm.net/reviews/2009/07/pifan-09-review-merantau.php

gw jadi miris kenapa orang bule malah bisa mengenal karakteristik gerakan silat.
gak heran kebudayaan kita banyak dicolong.

haha.. mungkin bener bro.. gw terkontaminasi kali ya.. termasuk si director entah sengaja or tidak terkontaminasi juga.. dunno, tapi saya appreciate dengan sudutpandangmu.

Mungkin nih, suatu saat apabila ada yang real indonesia bikin movie, bisa lebih banyak riset, tanyajawab, mulai sejarahnya, gerakannya, skenarionya dst.

ya, ada benernya masalah motor itu, dan seharusnya bisa lebih full realistis kan di rest of the movie.

ya kita doain aja film berikutnya lebih baik (sequel maybe?) yang gw tau sih, biasanya film gagal ga akan ada sequel. Kita liat aja

Trims for the review dan opini nya bro

salam kenal😀

Bagus reviewnya. lengkap plus uneg2nya hehe…
Overated mungkin sih, tapi untung masih semangat untuk bikin film seperti ini. Diluar horor dan komedi.😀

Merantau = Ong Bak (Banyak yang mirip)
Anyway filmnya jaoh lebih bagus dari film “horor2 hantu selangkangan”😀

I totally enjoyed your review. Good one! Dari yang banyak gue denger, orang muji2 film ini dengan kata2, “Ya bagus lah dibanding film Indo biasanya.” ato “Untuk film Indo, ini udah bagus banget”.
Tapi maaf2 aja, menurut gue menilai film itu gak bisa dengan dasar film itu dari negara mana. Tapi harus secara global emang bagus. Bukan karena itu film Indo. Dan bukan karena dibandingin sama film-film Indo lainnya, yang biasanya horor (ya jelas beda lah!). Dan ini bukan masalah budget ya. Film Indo yang indie pun, dengan budget seadanya dan setting biasa aja, bisa kok jadi bagus (bahkan dibandingin sama film-film luar).
Begitulah penilaian film yang bener menurut gue. Bukan karena “Bagus sebagai film Indo”, “Bagus sebagai film India”, “Bagus sebagai film Afrika”. Ato apalah.

Jadi menurut gue, review ini OK! Overall gue setuju.

lo tw nya cumak koment ja
lo buat la film se bagus itu bisa gak lo?
palink lo cmak bisa buat film dr hp tu pun film bokep x
jgn srik anak muda
srik tnda tak mmpu.taik lo

film ni emank bgus kok gk kyak film skrank sntron cinta trus
kyak taik ngjarin laki” pada jdi bnci
merntau ni emank filn best di indonesia
gk ada film indonesia se bagus ini

wah cukup bikin ane terpengaruh, kalo di perhatikan sih emang bener kata ente, haha…


Where's The Comment Form?

    About

    Just Another “Cerdik Cendikia” Center wannabe like The Habibie Center, Mega Center, Amien Rais Center, Nurcholis Madjid Institute, Akbar Tanjung Institute, Wahid Institute, Syafii Maarif Institute dan seterusnya..

    RSS

    Subscribe Via RSS

    • Subscribe with Bloglines
    • Add your feed to Newsburst from CNET News.com
    • Subscribe in Google Reader
    • Add to My Yahoo!
    • Subscribe in NewsGator Online
    • The latest comments to all posts in RSS

    Meta

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: